Tags

Seperti yang telah di janjikan, bakalan di post artikel mengenai pengalaman menggunakan kamera digital slr canon eos 1300d.

So, inilah artikel yang di janjikan. Review atau mungkin lebih ke pengalaman penulis dalam menggunkaan canon eos 1300d.

Kamera digital SLR yang terjangkau cocok bagi pemula spt ahstravelling.com.

Info saja, sblm menggunakan canon eos 1300d ahs pernah akrab dengan beberapa kamera yang sebagian besar adalah pocket. Berikut ini sejarah experiences ahstravelling.com di dunia fotografi *haaha lebay dikit gpp lagh ….

1. Kamera SLR Pentax (pakai filem)
2. Camera canon pocket (pakai filem)
3. JVC Handycam (pakai kaset dv9)
4. Pocket Digital Camera Lumix
5. Pocket Digital Camera Fuji
6. Asus Zenfone2 Phone Camera
7. DSLR Canon EOS 1300D Kit 18 – 55mm, dan Tele Lens 55 – 250mm IS II
8. DSLR Nikon D850 *opo kowe krungu….. 😀 😀 😀

Okey langsung saja.
Sebagai user pocket digicam, pegang DSLR berasa luegoo. Secara dimensi DSLR tipe basic sekalipun masih lebih besar dari pocket. Meskipun ada bebrapa tipe camera prosumer & Mirrorles yang juga berdimensi bongsor. Ahs sengaja melewatkan pengalaman menggunakan prosumer camera krn menurut hemat ahs, camera prosumer ga beda jauh ama pocket bahkan beberapa pocket ada yang memiliki speck dewa lebih baik dari prosumer. Selain itu juga sayang budget nya mepet, mending sekalian beli DSLR dari pada beli prosumer. Kalo budget nya berlebih si ya suka2. Begitu…. Kalau mirrorles beda lagi….

Lanjut,

Awal2 menggunakan EOS 1300D ahs sedikit terngangah akan hasil bokehnya yang bisa dihasilkan oleh seorang pemula yang katrok banget mengenai dslr waktu itu.

Inilah awal mula ahstravelling.com trisno karo kowe eos 1300d. Kit lensanya yang punya focal length terpendek 18mm terasa cocok bagi pemula seperti penulis yang lebih suka foto landscpe di banding foto model. 😀

Ada built ini flash yang dilengkapi dengan hotshoe untuk pasang flash yang lebih besar. Untuk saat ini memang terasa mubasir tu hotshoe secara untuk pemanfaatan pencahayaan kabarnya dibutuhkan skill yang labih dibanding hanya sekedar menjadi pemula. Tapi harapannya dengan semakin berkembangnya knowledge suatu saat nanti pasti bermanfaat itu hotshoe.

Sensor APS-C cukuplah bagi seorang pemula. Walaupun di hati kecil ada juga keinginan menghasilkan bidikan menggunakan full frame hehe *ngimpiiii…..

fullframe…
opo kowe krungu…
#halah

LCD display nya yang fixed juga cukup membantu. Toh juga jarang di gunakan mbidik object menggunakan layar lcd. Krn menurut penulis asyiknya menggunakan dslr itu justru saat mbidik menggunakan viewfinder optik yang kecil itu. Lebih keren dan beken berasanya haha…

Lensa kit nya di lengkapi dengan fitur wajib bagi pemula yaitu AF & IS.

Built in wifi yang secara jaman now, apa2 harus di lengkapi wifi. Kalo ga ninja ga dicinta Kalo ga wifi ga di fifi *apaaaa cobak….
Dgn built in wifi kita bisa segera mendownload hasil jepretan kita ke smartphone. Bisa resize atau download apa adanya. Selain itu, smartphone juga bisa difungsikan untuk nge remote kamera. Jadi misal perlu take picture di malam hari pake tripod atau kek kemarin pas supermoon, perlu low speed shutter bisa menggunakan smartphhone sebagai pengganti release button utk mengurangi getaran pada kamera. Pake timer juga bisa sih hehe….

Tentunya smartphone harus di lengkapi dulu dengan aplikasi yang bisa di download gratis di playstore.

Begitu….

So Pro & Cons Canon EOS 1300D menurut penulis adalah.

Pro:
– lensa kit yang 18 – 55mm imho cocok bagi pemula yg suka foto landscape.
– pun demikian lensa kit bisa juga menghasilkan bokeh.
– build in wifi

Cons:
– lensa kit bawaan tdk STM, jadi kurang tajam (gagal fokus) untuk rekam video di indoor atau pencahayaan minim.

Segitu dulu…. ada yg kurang? Monggo di komen…

Advertisements