Tags

Well…. salah satu issue modif pada motor, khusus nya tipe sport adalah mengenai spakbor belakang.

Weather to be mounted…. or to be unmounted.

Selain tentunya modif – modif lain yang tak kalah heboh….

Sebagai pengguna sport kelas 250cc…. issue ini sempat mendera juga ke ahs. Palagi setelah beberapa waktu yang lalu terjadi insiden di mana dari insiden tsb menyebabkan lampu sein belakang kiri tunggangan ahs puthul. Bisa di baca di sini insiden tsb.

Kala itu sempat terpikir…. ganti riting kiri saja, atau sekalian lepas spakbor belakang, ganti pasang yang model undertail…. biar kliatan agag kekinian getou… hehe….

Ya kita semua pada tahu bahwa di spakbor belakang motor sport pada umumnya juga menempel lampu sein, reflektor aka flourescen aka moto kucing, dan juga plat nomor.

ahstravellings bike cropped broken sign

Secara estetika motor sport memang baiknya di lepas. So pasti mendongkrak penampilan motor. Namun secara fungsi dan legalitas ini melanggar aturan yang telah di tetapkan oleh kepolisian RI.

Bahkan baru – baru ini lebih tegas di keluarkan aturan mengenai hal tsb. Bahwa motor yang tidak dilengkapi dengan spakbor belakang, ntagh itu motor sport, bebek bahkan matic sekalipun akan di tindak tegas aka di tilang.

Hal ini ahs ketahui dari laman facebook seorang rekan. Cuman ahs lupa apakah aturan itu hanya di terapkan di daerah tk 1 / tk 2 tertentu saja atau nasional. Dan ahs juga tdk baca detail uu / peraturan no berapa yg mengaturnya. Ntar d kalau ketemu di update lagi disini.

Lha terus kenapa andi lau….?

Kejadiannya pagi beberapa hari yll dimana ahs sedang riding santai berangkat kerja. Waktu berhenti krn celah di depan antara roda 4 dan roda 22 tdk cukup utk dimasuki motor sport kelas 250cc…. otomatis ane berhenti…. lha kok tiba – tiba motor bergoyang cukup dahsyat di tutul dari belakang.

Wuih…. darah muda mendidih 😀 😀 😀 hee dul….. koen ngerti gak piro regane riting sitok…. matamu iku gaween le’ numpak sepeda….. mbokne a***k raimu haha…….

Plat nomor mleyot, lampu sein kanan di cium dari belakang.

Wes – wes…. paklik…paklik… mbok yo sing ati – ati le’ numpak sepeda …. numpak sepedha iku ga cumak ngegas karo ngerem thok…. matamu iku gaween ndhelok ngarep C*kkkk!!!!!

😀 *sorry, ngadepin sruntulan jadi kepancing hehe…*

Nagh dari kejadian – kejadian tsb jadi andi lau…. mounted or unmounted….? 🙂 di pasang kok bolak – balik keno….. ora di pasang kok melanggar aturan ki piye jal….. ?

yang punya opini monggo di komen….. matur nuwun…..

Advertisements